Ayo Borong Sangkar Burung Buatan Talok, Malang (1)

PELUANG USAHA / SENTRA USAHA Ayo Borong Sangkar Burung Buatan Talok, Malang (1) Selasa, 25 April 2017 / 10:00 WIB Ayo Borong Sangkar Burung Buatan Talok, Malang (1)

BAGI Anda yang memiliki hobi memelihara burung, layaknya bisa bertandang ke sentra pembuatan sangkar burung di Desa Talok, Kecamatan Turen, Malang, Jawa Timur. Mayoritas penduduk desa ini berprofesi sebagai pembuat sangkar burung, meski ada juga yang sebagian menjadi pedagang.

Usaha ini sudah mereka tekuni tahun 1980-an. Lantaran menjadi sentra produksi, harga jual sangkar di tempat ini bisa lebih murah dibandingkan harga jual sangkar yang sudah sampai di toko penjualan sangkar burung.

Untuk mencapai lokasi ini Anda bisa melewati jalur dari Jalan Mayjen Sungkono, Malang dan dibutuhkan waktu satu jam menggunakan kendaraan pribadi. Saat KONTAN mengunjungi sentra ini, tampak beberapa perajin tengah memasukkan sangkar burung ke dalam rumah agar tidak terkena hujan. Sebab, sangkar yang terkena hujan akan cepat rusak.

Rudi Hanto, salah seorang produsen sangkar burung mengaku, bebeapa perajin sangkar di desa ini sudah jatuh ke generasi kedua, termasuk dirinya yang mewarisi usaha ini dari sang ayah. "Ayah saya sudah memproduksi dan menjual sangkar burung sejak tahun 1980-an," ujarnya.

Hingga saat ini, total ada sekitar 50 perajin yang menekuni usaha pembuatan sangkar burung. Untuk melayani permintaan, beberapa pengusaha sangkar burung mempekerjakan karyawan. Rudi sendiri mempekerjakan empat orang perajin sangkar burung.

Dengan dibantu empat karyawan, ia bisa membuat 120 sangkar burung per bulan untuk dijual ke supplier di Mojokerto dan Tulungagung. Sangkar burung buatannya sangat beragam, mulai dari sangkar burung kenari, murai, perkutut dan lainnya.

Harga sangkar burung itu dibanderol beragam tergantung ukiran, warna dan ukuran. Untuk sangkar burung mentah yang belum di-finishing dihargai mulai Rp 10.000 hingga Rp 400.000 per sangkar. Sedangkan sangkar burung yang sudah finishing dibanderol Rp 70.000 hingga jutaan. Diperkirakan omzet yang diperoleh selama sebulan mencapai Rp 12 juta hingga Rp 24 juta.

Tidak jauh dari rumah Rudi Hanto, ada juga usaha pembuatan sangkar burung milik Hasanudin. Sudah menjalankan usaha sejak tahun 1990-an, Hasan sepenuhnya menggantungkan ekonomi keluarga dari usaha ini. “Karena dari dahulu disini banyak yang pelihara, jadi bapak kepikiran untuk usaha sangkar burung,” ucap Vanda Sistian, anak Hasan yang turut membantu usaha ini.

Vanda mengaku, ia dan ayahnya sangat mengutamakan kualitas karena semua sangkar burung buatannya dikirim langsung ke toko penjualan sangkar burung di Bandung, Jawa Barat.
Untuk proses produksi, Hasan menggunakan kayu jati dan mahoni. Harga yang dibanderol mulai Rp 800.000-Rp 1 juta. Dalam waktu 10 hari, Hasan dapat membuat 240 sangkar burung. n

(Bersambung)

Reporter Jane Aprilyani Editor Johana K.

PELUANG USAHA

  1. Diminta lanjutkan reklamasi, ini kata Sandiaga
  2. Rizieq cs akan kepung sidang Ahok, polisi bersiaga
  3. Erwin Aksa dan cerita soal kemenangan Anies-Sandi
  4. Kalijodo dikuasai preman, mesin parkir raib
  5. May Day 2017: Buruh siap menjaga NKRI
  1. Anies-Sandi unggul, waspadai sektor properti!
  2. Simulasi cicilan per bulan DP 0% dari KPR syariah
  3. Anies Sandi menang, buruh tuntut UMP Rp 4 jutaan
  4. Banyak hal penyebab Ahok kalah Pilgub DKI
  5. Diminta lanjutkan reklamasi, ini kata Sandiaga

Feedback ↑ x Feedback ↓ x

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG