Gantungkan harapan di Sate Sosis Kentang

PELUANG USAHA / PELUANG USAHA Gantungkan harapan di Sate Sosis Kentang Senin, 05 Juni 2017 / 15:47 WIB Gantungkan harapan di Sate Sosis Kentang

JAKARTA. Orang Indonesia memang menyukai camilan. Buktinya, usaha makanan ringan ini tak pernah sepi. Selain itu, selalu ada ragam camilan baru yang mencuil pasar. Seperti perpaduan sosis dan kentang. Snack yang bisa mengganjal saat perut terasa lapar ini kian diminati.

Ingin mencicipi gurihnya cuan bisnis camilan, Okki Indiyanto mendirikan Sate Sosis Kentang (Sasoke) sejak 2013. Karena peminat semakin bertambah, Okki pun menawarkan kemitraan akhir tahun 2016.

Kini, ada empat mitra Sasoke. Semuanya ada di Bekasi. Untuk menarik lebih banyak mitra, Okki pun mengemas tiga paket kemitraan.

Pertama, paket investasi senilai Rp 3,75 juta. Mitra akan mendapat booth, perlengkapan usaha, peralatan, bahan baku awal, dan pelatihan karyawan.

Kedua, paket senilai Rp 5,5 juta dan ketiga paket senilai Rp 9 juta. Mitra akan mendapat fasilitas yang sama. Hanya yang membedakan adalah jenis booth, jumlah peralatan dan bahan baku yang didapat.

Kerjasama kemitraan sistemnya jual putus. Jadi semua fasilitas yang didapat milik mitra sepenuhnya. Dan mitra wajib memasok tepung sate sosis kentang ke pusat. Mitra tak dikutip biaya royalti ataupun franchise fee untuk memperpanjang kemitraan.

Menurut Okki, yang membedakan Sasoke dengan lainnya yaitu bumbu dengan menu camilan yang resepnya dibuat langsung oleh pusat. "Menu bisa dikonsumsi semua kalangan dan paket kemitraan juga sangat terjangkau," ujar Okki.

Sate sosis kentang menyediakan beberapa pilihan menu camilan seperti Chicksoz (sosis ayam) dan Chickmozz (sosis ayam mozzarela), Beefsoz (sosis daging), Beefmozz (sosis daging mozzarela). Harga yang dibanderol berkisar Rp 8.000-Rp 12.000 per tusuk.

Okki memasang target untuk mitra dapat meraup omzet Rp 300.000 per hari atau sekitar Rp 9 juta per bulan. Setelah dikurangi biaya pembelian bahan baku, sewa tempat, gaji pegawai dan biaya operasional lainnya, mitra akan dapat laba bersih sekitar 35%-40% dari omzet per bulan. Balik modal diprediksi dua sampai tiga bulan.

Agar mencapai target omzet, Okki memberi saran mitra agar mencari lokasi usaha di depan pusat perbelanjaan, kampus dan pasar dibantu satu orang pegawai. Tahun 2017, Okki menargetkan untuk menggandeng 20 mitra baru.

Reporter Jane Aprilyani Editor Havid Vebri

USAHA IKM

  1. NPL Bank Papua capai 20%, ini komentar OJK
  2. Analis: Beli saham IPO Integra Indocabinet
  3. Aksi Macron kritik Trump lewat video jadi viral
  4. Indonesia kecam aksi teror di London
  5. Izin efektif BUMI tak kunjung turun
  1. Amien Rais tak bantah mengalir dana ke rekeningnya
  2. Penantian pengembang di proyek reklamasi
  3. Anies sindir pemerintah sebagai 'pelayan warga'
  4. BI: Ini waktu yang tepat untuk redenominasi rupiah
  5. Uang korupsi Siti Fadilah mengalir ke Amien Rais?

Feedback ↑ x Feedback ↓ x Close [X]

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG