GDP Venture masih incar start up

PELUANG USAHA / START UP GDP Venture masih incar start up Kamis, 21 September 2017 / 20:32 WIB GDP Venture masih incar start up

KONTAN.CO.ID – Tak cuma investor asing yang makin getol membenamkan dana ke usaha rintisan atau start up lokal, investor dalam negeri pun tidak mau ketinggalan. Salah satunya adalah PT Global Digital Prima (GDP) Venture.

Menurut Martin Hartono, Presiden Direktur GDP Venture, sepanjang tahun ini pihaknya relatif gencar memberi suntikan dana ke usaha rintisan ketimbang tahun lalu. Salah satu yang terbaru adalah suntikan dana ke salah satu konten media, Kumparan dengan nilai yang tidak disebutkan.

Sebelumnya, perusahaan yang masih terafiliasi dengan Grup Djarum tersebut juga mengakuisisi 100% saham tiket.com lewat Blibli.com. Akuisisi ini dilakoni supaya GDP bisa bersaing dengan usaha sejenis seperti Traveloka dan sejenisnya.

Ke depan, GDP Venture tetap tidak menutup pintu untuk terus menyuntikkan modal ke start up. Menurut Martin, tidak ada kriteria khusus start up yang jadi incarannya. Yang penting asal ada kesesuaian. "Kalau ada founder yang cocok pasti kami support. Tidak ada spesifikasi mengejar pendanaan start up," katanya, Rabu Malam (20/9).

Sayang, Martin tidak merinci nilai investasi yang disiapkan perusahaan tersebut. Lantaran dalam menyuntikkan modal ke start up memang tidak ada spesifikasi khusus. Selain itu, pihaknya juga tidak melulu menjadi penyandang dana tunggal, tapi bisa juga bisa gandeng pihak ketiga.

Ia akui dalam mencari usaha rintisan lokal tidak lah gampang. Sebab usaha rintisan lokal punya ciri yang berbeda dengan start up asing. Salah satunya soal target pasar. Kalau start up asing kerap sudah tahu bidikan pasar yang dituju, start up lokal, kebanyakan masih belum bisa fokus. Dan biasanya lebih beragam dalam membidik target pasar.

Namun, GDP Venture tidak antipati dengan kondisi tersebut. Justru kalau dilihat start up lokal punya potensi global, pasti bakal GDP lirik, meski baru tahap awal.

Reporter Jane Aprilyani Editor Markus Sumartomjon

BISNIS START-UP

[youtube https://www.youtube.com/watch?v=FQcw1hdOc7A]

  1. Begini cara Pajak hitung harta tersembunyi
  2. Aturan baru pajak terbit, segera perbaiki SPT
  3. Tidur, seks harus memuaskan agar bahagia
  4. BI resmi kenakan biaya top up uang elektronik
  5. Pansus DPR tuduh ketua KPK terindikasi korupsi
  1. Selain HP, sepeda juga harus dilaporkan di SPT
  2. Begini cara Pajak hitung harta tersembunyi
  3. Bola panas biaya top up uang elektronik di BI
  4. Faisal Basri: Indonesia ibarat posisi bertahan
  5. Utang luar negeri Indonesia menjadi US$ 339,9 M

Feedback ↑ x Feedback ↓ x Close [X]

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG