Kemperin pacu IKM manfaatkan hasil litbang

PELUANG USAHA / PELUANG USAHA, INDUSTRI KREATIF Kemperin pacu IKM manfaatkan hasil litbang Rabu, 25 Oktober 2017 / 22:43 WIB Kemperin pacu IKM manfaatkan hasil litbang BERITA TERKAIT

KONTAN.CO.ID – YOGYAKARTA. Kementerian Perindustrian (Kemperin) terus mendorong agar industri kecil dan menengah (IKM) nasional dapat memanfaatkan hasil penelitian dan pengembangan (litbang) untuk menghasilkan produk yang inovatif sesuai selera konsumen saat ini. Upaya ini diharapkan pula mampu meningkatkan kualitas dan daya saing produk IKM lokal dalam rangka memperluas pasar dan kompetitif di kancah global.
“Kemperin memiliki beberapa Baristand dan Balai Besar di seluruh Indonesia yang fokus mengembangkan potensi industri di wilayah tersebut. Lembaga litbang ini sangat diperlukan untuk menciptakan teknologi tepat guna, murah dan aplikatif bagi para IKM,” kata Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih dalam keterangan tertulis terkait Seminar Nasional Industri Kulit, Karet dan Plastik di Yogyakarta, Rabu (25/10).

Gati mencontohkan, Balai Besar Karet, Kulit, dan Plastik (BBKKP) Yogyakarta, telah menghasilkan beragam produk riset yang dapat diimplementasikan pada sektor IKM. Misalnya, karpet lantai mobil, ban vulkanisir, dan toe cap untuk sepatu pengaman. “Produk-produk ini semestinya bisa dikembangkan oleh IKM-IKM kita,” ujarnya.

BACA JUGA :

Gati berharap, IKM nasional mampu mengikuti perkembangan teknologi dan inovasi terkini terutama dalam menghadapi era Industry 4.0. “Revolusi industri keempat ini ditandai dengan peningkatan ketersambungan antara manusia, mesin dan sumber daya alam yang dibangun oleh penerapan teknologi informasi dan manufaktur generasi lanjut. Tentunya, dengan mengedepankan proses industri yang lebih efektif, efisien, dan ramah lingkungan,” paparnya.
Guna menunjang langkah tersebut, Kemperin telah memfasilitasi melalui pelaksanaan program e-Smart IKM sebagai sistem basis data IKM nasional yang tersaji dalam bentuk profil industri, sentra, dan produk yang diintegrasikan dengan marketplace yang telah ada. Tujuannya untuk semakin meningkatkan akses pasar IKM melalui internet marketing.
Program yang diinisiasi oleh Kemenperin sejak Januari 2017 tersebut mampu pula meningkatkan akses bahan baku, teknologi, dan modal serta memberikan panduan bagi pengambil kebijakan di dalam fungsi program pembinaan IKM yang lebih terintegrasi dan tepat sasaran.
“Hingga saat ini, sebanyak 1.165 unit IKM yang telah difasilitasi untuk membuka pasar secara on-line dan diprediksi akan terus meningkat pada tahun 2019 hingga mencapai 9.510 unit usaha,” ungkap Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, belum lama ini.
Di samping itu, hingga tahun 2017, ditargetkan jumlah IKM mencapai 182.000 unit dengan menyerap tenaga kerja sebanyak 400.000 orang. Kemudian, Kemenperin mendorong penumbuhan wirausaha baru sebanyak 5.000 unit dan pengembangan 1.200 sentra IKM di seluruh Indonesia pada tahun ini juga.
Menurut Menperin, IKM terus meningkatkan nilai tambah di dalam negeri yang cukup signifikan setiap tahun. Ini terlihat dari capaian pada 2016 sebesar Rp520 triliun atau meningkat 18,3% dibandingkan pada 2015. Sedangkan, nilai tambah IKM pada tahun 2014 sekitar Rp373 triliun menjadi Rp439 triliun pada 2015 atau naik 17,6% persen.

Reporter Maizal Walfajri Editor Rizki Caturini

USAHA IKM

[youtube https://www.youtube.com/watch?v=FQcw1hdOc7A]

  1. Apa arahan dari Prabowo pada Anies soal reklamasi?
  2. Detik-detik menjelang IHSG level 6.000
  3. Peringkat Muamalat terancam dipangkas
  4. Kerugian Garuda Indonesia naik lima kali lipat
  5. Littly aplikasi ubah uang receh jadi e-money
  1. ASPEK: Bohong, Jasa Marga tak akan PHK karyawan
  2. Puan: Rakyat Indonesia semakin sejahtera
  3. Pemerintah utamakan pengetatan alamiah
  4. Belnail Mart, pengembangan UMKM Freeport
  5. Skema kemitraan ritel temui jalan terjal

Feedback ↑ x Feedback ↓ x Close [X]

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG