Kerajinan patung warisan nenek moyang (3

PELUANG USAHA / SENTRA USAHA Kerajinan patung warisan nenek moyang (3 Sabtu, 15 Juli 2017 / 09:05 WIB Kerajinan patung warisan nenek moyang (3

Kios patung milik Made Wida berlokasi persis di pinggir Jalan Pakudui. Pagi menjelang siang, Made Wida sedang bersantai sembari menunggu pengunjung di pelataran kiosnya. Tepat di samping kios, terdapat space kecil yang dijadikan workshop mini olehnya.

Sebuah patung setengah jadi berdiri di "ruang kerja" milik Made tersebut. Seperangkat peralatan mematung dan memahat berserakan di lantai.

Di lantai yang masih beralaskan tanah, bertebaran pula serpihan dan potongan kayu. "Saya membuat patung setiap hari," tutur Made.

Di samping mengerjakan sendiri, Made dibantu oleh pekerja borongan. Dia bilang, biasanya para pekerja tersebut akan menyetor patung yang sudah jadi sekali dua minggu. Mede juga mengaku kerap menyewa jasa pengukir, untuk menghiasi patung-patung karyanya.

Lain lagi yang diterapkan oleh Wayan Bagya yang 22 tahun terakhir mengelola workshop dan kios penjualan patung miliknya. Dalam membuat patung, Wayan tidak sendirian. Ia dibantu oleh dua adik serta sang ayah. "Memang ini usaha keluarga. Keahlian mematung ini sudah diajarkan turun-temurun," tutur Dia.

Melakukan produksi bersama, Wayan jarang gunakan tenaga pengrajin dari luar. Ia bilang, selain bekerja borongan, banyak pula pengrajin yang minta upah harian. "Ongkos tukangnya sekarang mahal, Sehari bisa Rp 100.000-Rp 150.000. Sementara saya jual patungnya murah" tutur Wayan.

Meski digaji dengan harga tinggi, nyatanya sekarang minat generasi muda Pakudui dalam belajar mematung mulai berkurang. Hal ini diungkapkan oleh Made Wida. Menurutnya, banyak pemuda sekarang lebih memilih melanjutkan sekolah tinggi. "Mereka maunya sekolah tinggi. Begitu tidak lulus, ya keluyuran saja. Mereka sama sekali tidak tertarik, tidak mau bisa mematung," jelasnya.

Padahal Made bilang, modal peralatan untuk mematung tidak terlalu mahal. Jika ingin mematung, cukup menyiapkan pisau, gergaji dan peralatan pahat. "Paling sekarang untuk membeli alatnya itu sekitar Rp 5 juta," tutur Made.

Made sendiri mengaku khawatir bila suatu saat kerajinan ini kehilangan generasi penerus. Bila itu terjadi, maka kerajinan warisan nenek moyang ini bisa punah.

Selain pudarnya minat generasi muda, pedagang patung dan pemilik workshop juga mengeluhkan tingginya harga bahan baku kayu.

Wayan mengungkapkan, untuk patung dengan tinggi mencapai 60 centimeter (cm), dibutuhkan bahan baku kayu kayu minimal dengan harga Rp 125.000. Kini, kayu-kayu yang digunakan untuk bahan baku patung tidak lagi dijual per batang.

Pedagang juga lebih banyak membeli per kubik. "Kalau saya membeli kayu, harganya pasti bergantung kubik. Kalau dulu beli enggak ada kubik, pasti satu batang," tutur Made.

Beruntung, patung buatan Pakudui sudah dikenal. Alhasil, pedagang tak repot melakukan promosi produk. Mereka pun jarang mengikuti pameran barang-barang seni. "Kalau orang mencari patung garuda, sudah langsung tahu dia ke Pakudui," ucap Made dengan bangga.

(Selesai)

Reporter Nisa Dwiresya Putri

0

  1. Pajak: Setiap hari harus ada WP yang disandera
  2. Sandiaga sebut Nazarudin memfitnah soal Anas
  3. Ditjen Pajak siap penuhi syarat tambahan dari OECD
  4. Duta Graha Indah jadi tersangka korupsi
  5. Harga batubara panaskan kinerja emiten tambang
  1. Amien: Semua pejabat struktural KPK harus diganti
  2. Rupiah ungguli dollar AS
  3. Pajak: Setiap hari harus ada WP yang disendera
  4. Jokowi: Ekonomi Indonesia membaik
  5. Investor menyayangkan sistem BEI yang sempat error

Feedback ↑ x Feedback ↓ x

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG