Ketika bakso dan cilok diracik di satu mangkuk

PELUANG USAHA / PELUANG USAHA Ketika bakso dan cilok diracik di satu mangkuk Selasa, 23 Mei 2017 / 17:32 WIB

JAKARTA. Siapa tak kenal bakso? Kudapan ini sangat populer di lidah masyarakat Indonesia. Tidak mengherankan, meski gerai lama masih kokoh berdiri, banyak juga pemain baru yang mencoba mengais peluang.

Salah satunya adalah Teguh W Wijaya yang mengusung brand Baslok di Sidoarjo, Jawa Timur. Baslok adalah bakso cilok.

Mendirikan usaha awal tahun 2017, kini gerai pribadinya sudah ada tiga di Surabaya. Lantaran mendapat respon positif dari konsumen, dua bulan kemudian Teguh menawarkan kemitraan usaha.

Kendati tergolong baru, saat ini sudah ada 12 gerai milik mitra di Jabodetabek. Sampai akhir tahun, dia menargetkan bakal membuka 100 gerai milik mitra. Makanya, saat ini dia getol ikut dalam berbagai ajang pameran.

Dia mengaku, potensi usaha makanan ini sangat besar karena dapat dikonsumsi oleh semua kalangan. Lagi pula, harga produknya pun relatif bersahabat di dompet, yakni hanya Rp 4.000 per porsi (isi lima biji). "Kelebihannya kami menggunakan daging sapi dan mengemasnya seperti cilok," katanya pada KONTAN, Jumat (19/5).

Baslok menawarkan kerjasama dengan investasi Rp 5 juta, fasilitas yang didapatkan mitra adalah satu unit booth, perlengkapan memasak, bahan baku awal 100 biji bakso, branding, dan perlengkapan tambahan lainnya.

Kemitraan ini tidak memungut biaya royalti mau pun franchise fee. Namun, guna menjaga kualitas produk agar tidak menurun, mitra wajib mengambil pasokan bakso dari pusat.

Teguh menjamin distribusi produk tidak bakal telat sampai ke mitra karena mereka memiliki distributor yang berada di dekat lokasi mitra. Sampai sekarang sudah ada dua distributor yang berada di Bekasi dan Bandung, Jawa Barat.

Berdasarkan perhitungannya, mitra hanya membutuhkan waktu sekitar dua bulan untuk balik modal. Dengan catatan, mitra setiap hari dapat menjual sekitar 50-100 cup. Bila dikalkulasi, omzet setiap hari mencapai

Rp 400.000. Setelah dikurangi biaya bahan baku dan operasional, porsi laba bersih yang didapatkan mitra sekitar 50% dari omzet.

Agar target tercapai, mitra harus memilih tempat berjualan di lokasi-lokasi yang strategis dan ramai lalu lalang orang. Ia sendiri menargetkan bisnisnya masih terus bertumbuh.

Reporter Tri Sulistiowati Editor Havid Vebri

USAHA IKM

  1. Ahok batal ajukan banding, mengapa?
  2. Pembacaan surat yang mengharu biru oleh istri Ahok
  3. Wall Street dibuka naik dipicu harga minyak
  4. Simak rekomendasi para analis untuk saham CPIN
  5. Pemerintah bidik investasi dari tiga pemodal dunia
  1. Tak mau pulang, ini aktivitas Rizieq di Arab Saudi
  2. DPR panggil Sri Mulyani terkait akses ke nasabah
  3. Rizieq bawa kasus ke internasional dinilai sia-sia
  4. Sah, Pajak bisa akses informasi keuangan nasabah
  5. Selamat tinggal kerahasiaan bank

Feedback ↑ x Feedback ↓ x

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG