Laundry sepatu kecipratan berkah musim hujan

PELUANG USAHA / PELUANG USAHA Laundry sepatu kecipratan berkah musim hujan Selasa, 19 Desember 2017 / 11:30 WIB Laundry sepatu kecipratan berkah musim hujan

KONTAN.CO.ID – Musim hujan telah tiba. Intensitas curah hujan yang tinggi seringkali menambah kerepotan. Apalagi jika kemudian menimbulkan genangan di mana-mana dan membuat sepatu basah ketika harus menerjang genangan tersebut.

Namun, bagi pebisnis binatu, khususnya untuk sepatu, musim hujan justru membawa berkah. Banyak pemilik sepatu yang menggunakan jasa mereka. Patrick, pemilik I Shoe Laundry mengaku jumlah konsumennya meningkat sekitar 35% bila dibandingkan dengan bulan biasanya. Tren peningkatan ini sudah terlihat sejak Oktober lalu. Dia pun memprediksi permintaan cuci sepatu tetap tinggi hingag Februari atau penghujung musim hujan. I Shoe Laundry melayani pencucian segala jenis sepatu. Namun, kebanyakan yang ditangani saat ini adalah sepatu casual. Permasalahnnya adalah sepatu kotor karena basah atau sepatu setengah kering yang bau. Pencucian sepatu biasanya membutuhkan waktu tiga hari. "Pengerjaannya memang lebih lama dibandingkan biasanya, karena saat musim hujan sepatu biasanya bau," katanya. Maklum, sebelum sepatu dikirimkan kebanyakan sudah dalam kondisi basah dan hanya didiamkan di rumah. Meski permintaan sedang tinggi, Patrick enggan mengerek ongkos jasa layanannya. Dia memasang tarif mulai dari Rp 40.000 hingga Rp 60.000 per pasang. Meski gerainya berada di Jakarta, konsumennya tidak hanya didominasi warga ibu kota. Ada juga sepatu-sepatu yang datang dari kota lain, seperti Bandung, Bogor, Palembang dan Kalimantan. I Shoe menawarkan jasanya lewat dunia maya. Sampai sekarang Patrick baru mempunyai satu workshop yang berada di Mangga Dua, Jakarta Pusat. Namun, untuk memudahkan konsumen, dia mempunyai lima titik poin pengumpulan sepatu yang disebar di seluruh bagian Jakarta. Senada dengan Patrick, Dhanur Dwijaya pemilik 505 Clean and Treatment pun melihat kenaikan permintaan dikala musim hujan. Ambil contoh, gerainya yang berada di Karanganyar, Jawa Tengah mengalami peningkatan sekitar 45% dari bulan-bulan biasanya. Kebanyakan sepatu yang masuk adalah sepatu sekolah dengan kondisi basah dan bau . Berbeda dari sebelumnya, pelanggan tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan sepatu kembali karena proses pengerjaannya hanya 35 menit. Dhanur membanderol tarif mulai dari Rp 20.000 per pasang. Sayangnya, dia enggan memprediksikan sampai kapan peningkatan permintaan ini akan terjadi. Disisi lainnya, gerai lainnya yang berada di Semarang, Jawa Tengah tidak kecipratan berkah ini. "Disana sepi karena anak-anak kuliah (target konsumen) sudah punya alat pengeringnya sendiri," tambahnya.
Selanjutnya Halaman 1 2 3 Reporter Tri Sulistiowati Editor Johana K.

PELUANG USAHA

[youtube https://www.youtube.com/watch?v=TDRHQ2B_E0I]

  1. Jokowi: Lima tahun ke depan ada peluang US$ 130 M
  2. Jokowi sempat shock anaknya ingin jualan martabak
  3. Kurator akan lelang aset KSP Pandawa dan Nuryanto
  4. Ada penggelapan, KSEI memblokir saham MNCN
  5. China dan Rusia penantang Amerika
  1. Bank Indonesia larang bitcoin mulai 2018
  2. PUPR minta publik untuk tak alergi reklamasi
  3. Jokowi sampai tak tidur akibat gempa
  4. PolMark: Rakyat ingin Jokowi tetap RI1
  5. Setnov terima US$ 7,3 juta dari proyek e-KTP

Feedback ↑ x Feedback ↓ x Close [X]

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG