Menonton kemitraan pisang bugil tanpa sensor

PELUANG USAHA / PELUANG USAHA Menonton kemitraan pisang bugil tanpa sensor Minggu, 08 Oktober 2017 / 11:05 WIB Menonton kemitraan pisang bugil tanpa sensor

KONTAN.CO.ID – Kudapan pisang hingga kini masih punya banyak penggemar. Entah itu dalam bentuk gorengan, rebusan atau langsung berbentuk buah. Banyak pebisnis mulai meracik panganan pisang ini supaya tidak sama dengan yang sudah ada.

Salah satunya yang dilakoni Masayid Sanusi Assegaf. Di tangannya, pisang tampil lebih menarik dengan balutan tepung renyah serta tambahan taburan parutan aneka rasa. Usaha kulinernya ini ia namai Pisang Bugil.

Bisnis ini sudah Masayid lakukan sejak akhir tahun lalu di Yogyakarta. Mendapatkan respon baik, kini jumlah gerai Pisang Bugil sudah mencapai 15 unit. Semua gerai tersebut berada di Kota Gudeg.

Selang beberapa bulan, pria yang akrab disapa Sayid ini mulai membuka kemitraan di awal 2017. Meski masih baru, sudah ada enam mitra yang bergabung. Para mitra tersebar di Muntilan, Magelang dan Malang.

Pertumbuhan bisnis tersebut, kata Sayid tidak terlepas dari makanan pisang yang masih bisa eksis hingga kini. Sebab jenis makanan ini masih bisa dikonsumsi oleh segala kalangan.

Ia sendiri membidik target pasar menengah ke bawah. Maklum, harga jual Pisang Bugil dipatok Rp 10.000-
Rp 14.000 per porsi dengan 14 variasi taburan. Seperti coklat, keju, greentea dan lainnya. "Produk kami tergolong makanan kekinian karena topping mengikuti trend dan selera pasar," katanya kepada KONTAN, Jumat (22/9).

Bila tertarik dengan usaha ini, ada dua paket kemitraan Pisang Bugil. Pertama, Paket Indoor senilai Rp 5 juta. Fasilitas yang didapatkan, seluruh perlengkapan memasak, bahan baku awal 100 porsi, pelatihan, branding, dan perlengkapan tambahan lainnya.

Kedua, Paket Outdoor sebesar Rp 6 juta. Fasilitas yang didapatkan mitra sama dengan paket diatas dan yang membedakan cuma bentuk booth saja. Mitra pun wajib mengambil bahan baku utama berupa tepung crispy dari pusat. Sedangkan untuk bahan yang lain bisa diperoleh dari tempat lain.

Berdasarkan perhitungannya, balik modal bisa dua sampai tiga bulan. Dengan catatan mitra bisa meraup penjualan Rp 4 juta per bulan. Setelah dikurangi biaya operasional dan bahan baku, porsi keuntungan bersih bisa 50% dari omzet.
Saat ini, Sayid masih fokus mengembangkan gerai yang ada dan terus mencari mitra yang cocok dengannya.

Reporter Tri Sulistiowati Editor Johana K.

KEMITRAAN

[youtube https://www.youtube.com/watch?v=7EizXd2rkrI]

  1. Politisi Golkar suap hakim untuk bebaskan ibunya?
  2. Data tenaga kerja bikin Wall Street tak semangat
  3. Rekor lagi, cadangan devisa bakal terkoreksi
  4. Pajak telisik dana US$ 1,4 miliar
  5. Moratorium dicabut, proyek reklamasi jalan lagi
  1. Kadin minta Jokowi revisi aturan pesangon
  2. Hari ini, Menteri Siti cabut sanksi amdal Pulau G
  3. Luhut dan Siti beri lampu hijau reklamasi Pulau G
  4. Pemerintah pastikan cabut moratorium Pulau G
  5. Proyek Pulau G segera hidup lagi, tapi ada syarat

Feedback ↑ x Feedback ↓ x Close [X]

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG