Panen pesanan kue bulan di mooncake festival

PELUANG USAHA / PELUANG USAHA Panen pesanan kue bulan di mooncake festival Jumat, 06 Oktober 2017 / 21:53 WIB Panen pesanan kue bulan di mooncake festival

KONTAN.CO.ID – Festival Kue Bulan, menjadi perhelatan rutin bagi warga keturunan Tionghoa. Sebagai penanda perayaannya adalah saling menghantarkan Kue Bulan kepada sanak saudara dan juga teman sejawat. Saat perayaan yang jatuh setiap bulan delapan kalender China itu, keluarga akan berkumpul dan menikmati Kue Bulan.

Permintaan Kue Bulan pun terus meningkat saat perayaan ini. Tiffany Mayliana, pemilik PFC Hampers asal Jakarta mengatakan, penjualannya naik hingga 20% dari tahun lalu.

Saat ini, Kue Bulan atau mooncake rumahan kian diminati. Rasanya tak kalah dengan produk impor, harganya juga lebih miring. Sebab, kata Tiffany, banyak konsumen yang sebelumnya membeli Kue Bulan impor.

Pesanan sudah ramai sejak Agustus lalu. Membanjirnya pesanan mooncake ini bianya berlangsung hingga seminggu hingga puncak perayaan Kue Bulan tanggal 4 Oktober ini.

Tahun ini, Tiffany menargetkan penjualan hingga 250 kemasan. Meski menjadi produk rumahan, dia tetap menggunakan bahan baku yang diimpor dari negeri Tirai Bambu. Kue ini dapat bertahan sekitar tiga bulan. Asal, disimpang dalam tempat yang kering, jauh dari sinar matahari langsung dan tidak lembab.

Untuk memikat pembeli, selain rasa yang lezat, dia juga membuat kemasan dengan desain unik. Tiap tahun, Tiffany merilis desain kemasan baru.

Harga sekotak Kue Bulan mulai dari Rp 290.000 untuk paket berisi dua mooncake dan Rp 440.000 untuk paket berisi empat mooncake. Bila ingin tambahan piring cantik didalamnya, harga hampers Kue Bulan ini dipatok Rp 595.000 per paket.

Menjajakan produknya lewat media sosial, perempuan 25 tahun ini bisa menjaring konsumen dari berbagai kota. Mulai dari Jakarta, Surabaya, Purwokerto, Jember, Samarinda, Palembang dan lainnya.

Asal tahu saja, usaha hampers mooncake ini baru ia gelutinya sejak tahun lalu. Dia bermitra dengan kerabatnya dalam memproduksi Kue Bulan. Namun, Tiffany banyak terlibat dalam pengemasan. .

Produsen lainnya adalah Cecilia Angelina, pemilik Goela Semoet asal Bandung, Jawa Barat. Sama seperti Tiffany, permintaan Kue Bulan di Goela Semoet juga meningkat dari tahun lalu.

Pada perayaan mooncake tahun ini, konsumen banyak memesan model snowskin. Model ini punya banyak pilihan isian. Kulitnya juga berwarna-warni.

Karena tidak menggunakan pengawet, Cecilia bilang, kue buatannya tidak tahan lama. Masa kadaluarsanya hanya sekitar 12 hari untuk mooncake tradisonal dan lima hari untuk mooncake snowskin.

Karena hanya bertahan dalam hitungan hari, dia juga tak memasarkan Kue Bulannya terlalu jauh. Yakni, hanya sekitar Bandung dan Jakarta. Pesanan pun mulai berdatangan sejak pertengahan bulan lalu. Cecilia menjual Kue Bulannya dengan harga Rp 350.000 per paket.

Selanjutnya Halaman 1 2 Reporter Tri Sulistiowati Editor Johana K.

PELUANG USAHA

[youtube https://www.youtube.com/watch?v=8Joof_3Cqtg]

  1. Faisal Basri: Tak ada jalan lain, reschedule infrastruktur!
  2. Kini, giliran PayTren Yusuf Mansur dibekukan BI
  3. China akan ganti Wi-Fi dengan Li-Fi, apa sih itu?
  4. Stanchart tersandung kasus transfer dana US$ 1,4M
  5. JSMR dan WIKA terbitkan komodo bond bulan November
  1. Kadin minta Jokowi revisi aturan pesangon
  2. Hari ini, Menteri Siti cabut sanksi amdal Pulau G
  3. Luhut dan Siti beri lampu hijau reklamasi Pulau G
  4. Pemerintah pastikan cabut moratorium Pulau G
  5. Proyek Pulau G segera hidup lagi, tapi ada syarat

Feedback ↑ x Feedback ↓ x Close [X]

Leave a Reply

Blogs
What's New Trending

Related Blogs

Sign up for newsletter

Get latest news and update

Newsletter BG